Search Results : cara membuat trend line » ifx.web.id

Jul 252014
 

Ketika menganalisis pasar Trader harus memutuskan apakah dia ingin buy atau sell. Selain itu, jumlah uang yang diinvestasikan tersebut harus didefinisikan. Akhirnya seorang trader harus memilih antara membeli dan menjual kontrak. Pentingnya menentukan saat yang tepat untuk masuk atau keluar pasar membuat ini bagian dari margin trading yang paling rumit. Keputusan pada saat masuk pasar harus didasarkan pada kombinasi faktor teknis, manajemen uang dan tipe pesanan. Proses penentuan saat untuk masuk atau keluar yang ditandai dengan jangka pendek dan diukur bukan oleh minggu dan bulan, tetapi dengan jam dan bahkan menit. Tetapi dalam semua kasus, alat-alat teknis yang sama digunakan. prinsip-prinsip utama dari analisis seperti tercantum di bawah ini.

  1. Taktik berdasarkan Harga Breaks.
    Ada tiga cara perdagangan dengan bantuan break harga: menutup posisi dengan cepat; membuka posisi saat break sedang berlangsung; menunggu rollback setelah break. Setiap pendekatan memiliki banyak keunggulan dan kekurangan, sehingga kadang-kadang pendekatan gabungan yang digunakan. Ketika bekerja dengan beberapa LOT, seorang trader dapat membuka satu posisi pada masing-masing dari tiga tahap. Selain itu, pedagang mungkin membuka posisi kecil sebelum break diperkirakan, dan kemudian membuka posisi tambahan pada penurunan harga tidak signifikan selama koreksi yang mengikuti break.
  2. Trendline Cross
    Sinyal ini memungkinkan trader untuk masuk pasar atau untuk meninggalkan segera, terutama ketika trendline yang signifikan dan dapat diandalkan telah dilewati. Tentu saja, faktor teknis lainnya harus juga dipertimbangkan.
  3. Support / Resistance Levels
    Sebuah break dari tingkat support dapat menandakan untuk membuka posisi long/buy. Sinyal stop loss dapat ditempatkan di bawah tingkat support terdekat atau langsung di bawah tingkat break, yang akan melakukan fungsi support dalam kasus ini. Harga menolak untuk tingkat support yang selama uptrend dan maju ke tingkat resistance selama kecenderungan untuk menurun dapat digunakan untuk membuka posisi baru dan menambahkan lot jika yang menguntungkan sudah dibuka. Bila pengaturan sinyal stop loss, adalah penting untuk mengambil level support / resistance untuk diperhitungkan.
  4. GAP
    Gap terbentuk pada bar chart juga dapat digunakan untuk memilih saat yang tepat untuk membuka atau menutup posisi. Stop loss dapat ditempatkan di bawah gap. Selama kecenderungan posisi short/sell harus dibuka ketika harga mencapai batas bawah dari kesenjangan. Sinyal stop harus ditempatkan di atas gap dalam kasus ini.
  5. Averageing
    Averaging adalah sebuah strategi perdagangan yang digunakan saat pedagang telah membuat kesalahan atau membuka perdagangan dan harga telah bergerak melawan terhadap dirinya. Dalam hal ini pedagang melakukan operasi baru dari jenis yang sama namun dengan harga yang lebih menguntungkan. Namun, rata-rata memiliki kelemahan yang – tidak ada yang tahu terlebih dahulu untuk berapa harga pasar akan melawan trader. Dan kebutuhan averaging untuk setiap kali menginvestasikan jumlah ganda dari uang yang diinvestasikan sebelumnya.
  6. Scalping Strategi
    Lain trader, scalping, biasanya digunakan oleh pedagang bekerja dengan istilah yang sangat pendek – satu menit atau lima menit. Jika harga naik pedagang membeli, dalam kasus pemulihan dia menjual. Sebagai aturan, pedagang melakukan transaksi sekitar 15-20 hari. Kelemahan dari taktik ini adalah bahwa pedagang harus selalu melihat pasar dan tidak dapat mengalihkan / nya perhatiannya dari chart.

    Kami telah menjelaskan taktik perdagangan yang paling populer dan terkenal, tapi pilihan selalu tergantung kepada trader. Mungkin Anda akan memilih strategi dan beralih ke yang lebih cocok di kemudian hari.

VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 3.0/10 (1 vote cast)
VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 0 (from 0 votes)